Obrolan yang bermutu? Masa sih ada? ada, tapi…..

Kemarin, pas gw mau balik ke jogja dari jakarta, gw naik kereta. Nah pas di kereta gw sebangku ama seorang bapak. Pas awal2 ya dia nanya ke gw, “Lagi liburan dek?”, ya gw jawab,”iya nih pak, lagi liburan UAS”. Nah obrolan berlanjut ampe ke masalah kuliah, gw bilang ke bapak itu kalo gw kuliah di ilmu komputer UGM. Hmm…ternyata si bapak ini juga berlatar belakang pendidikan di bidang IT.

Beliau adalah seorang lulusan di S1 Tehnik Elekto Trisakti jakarta, kemudian S2 MM UGM, Dan S3 di..mana gitu (lupa gw, yang pasti belum lulus S3). Nah karena waktu S1 dulu beliau ngambil di bidang jaringan, nah kan cocok banget tuh ma gw, hehe gw kan dah pindah haluan, minat gw dah bukan di bagian pemrograman lagi, tapi di bagian jaringan dan sedikit di sistem informasi, tapi kalo belajar pemrograman otodidak sih..teuteuppp,hehe.

Beliau bilang ke gw kalo mau ngambil minat di bidang jaringan alur pikir kita harus maju, kita harus berpikir seolah-olah kita seperti orang “gila” yang menghasilkan ide-ide gila, dan orang jaringan tuh sebaiknya bisa bekerja dalam team. Gw pernah tanya ama beliau, kira2 di bidang jaringan apa ya yang belum ditemukan?. Beliau bilang sebenarnya masih banyak bgt hal-hal yang belum ditemukan di bidang jaringan, —oh ya beliau juga bilang kalo skripsi(kalo gak salah sih skripsi) beliau adalah tentang e-mail, beliau skripsi s1 sekitar tahun 80-an, dan pada saat itu belum ada email sama sekali,JADI INI ADALAH GAGASAN / IDE—, yups emang kayaknya sih banyak banget yang belum ditemukan kalo kita mau mikir,hmm hal yang simple adalah belum adanya koneksi jaringan secara langsung antara satelit-satelit di luar angkasa, yah beliau bilang kalau satelit diluar angkasa itu melakukan koneksi dengan bantuan pemancar di bumi, sehingga kalau mau melakukan koneksi harus melalui pemancar di bumi dulu.

Kemudian beliau bilang, bahwa sebenarnya bagian tubuh dari hewan xxx (sory sengaja gak gw cantumin disini, alesannya liat tulisan gw aja ya) bisa dijadikan sebagai bahan dasar pembuat chip (seerti mikrochip,yah pokoknya chip lah), hal ini dikarenakan pada tubuh hewan tersebut mengandung banyak elektron2 yang efektif dalam penghantaran listrik (kalo gak salah sih,hehe), nah tema ini mau beliau angkat sebagai tesis S3 Beliau, cuma karena biayanya mahal bangetzzzz ampe 180 juta, eh ditunda dulu deh buat anak2 tercinta katanya.

Gw pernah bilang ke beliau, kalo sewaktu ada seminar enterpreneurship, ada obrolan diantara gw ama teman2 gw sesama anak ilkom UGM, gw bilang kalo gw ma temen2 gw punya ide dan kepikiran buat ngadain penelitian untuk mengembangkan IP Versi 6 (haha, sok banget ya), yah habis menurut gw ma temen2 gw, IP Versi 6 susah buat dihapal (kan bit nya buanyak ampe 128 bit, lebih banyak daripada ip versi 4). Gw bilang bahwa kami berfikir untuk mengembangkan konsep ip address yang mudah dihapal, namun tetap dalam konsep bilangan bit, misal ip versi 4 kan seperti  192.168.10.25 atau  152.24.12.1, Kalo ip versi 6 contohnya 21DA:00D3:0000:2F3B:02AA:00FF:FE28:9C5A,weitsss gile aje lebih gak mudah buat dihapal (gile aje ngapal segitu banyak), ya ya ya walaupun gw tau sih dengan ip versi 6 dengan jumlah bit segitu bisa  memberi alamat sebanyak 2 pangkat 128 = 3,4 x 1038 host komputer di seluruh dunia. wew…mantabbb. Yah tapi menurut gw loh ya(menurut gw loh ya, bukan menurut para ahli jaringan), tetap aja semakin ribet.yah walauoun gw tau sih kalo IP Versi 6 lebih aman karena bisa memberikan alamat bagi semua jenis perangkat karena jumlah bit-nya lebih banyak.

Tapi kayaknya kami mau mengembangkan IP Versi 6 dalam hal bentuk bilangannya , misal dalam format kaya gini  situs:mahasiswa:jaringan:peduli:pendidikan:negara:indonesia:tercinta , itu cuma contoh loh ya, nah terus huruf-huruf diatas memiliki nilai yaitu nilai angka berbentuk heksadesimal (gitu loh), yah mungkin rada aneh juga yah(hehe namanya juga ide yang gak sengaja terlintas). Tapi menurut gw gak tau deh bisa apa nggak, kalo bisa seharusnya para ahli jaringan dah punya ide kaya gini, yah walau gw tau buat membuat ip menjadi aman , mantap dan stabil bukan hanya didukung ama bentuk formatnya aja.

Pokoknya gitu lah…

Kembali ke masalah awal, gw nanya ama bapak tersebut, “pak kenapa ya, kok kayaknya kalo kita ngadain penelitian di bidang teknologi, atau ngadain inovasi, kayaknya gampang banget dipatahin ama tim pengujinya?gak kayak penelitian dibidang ilmu alam,semisal biologi atau pertanian, yang hasilnya mudah diterima.”. Hmmm lalu bapak itu bilang kalo itu memang tantangan, supaya kita bisa lebih maju lagi, padahal sanggahan dari para penguji itu sebnarnya baik, dan kadang kala juga bisa memunculkan ide-ide gila yang lain(hehe lagi-lagi gila).

Bapak itu bilang kalo dia punya adik, yang adiknya itu merupakan salah satu dari ahli satelit di indonesia, yang proyeknya membuat satelit yang ditangani dalam negeri langsung (waw mantappp bgt dahhh).

Pokoknya setelah gw ngomong sama beliau pikiran gw bener-bener terbuka deh. Gw pengen banget bikin penelitian di bidang teknologi bareng temen2 gw, yah tapi kendalanya di masalah biaya, sementara uang buat penelitian kalo ngajuin ke pihak universitas gak seberapa, yah itupun kalo jadi hehe🙂 yah namanya juga usaha, kadang berhasil kadang gagal, yang penting ada niatan untuk mencoba, iya gak.

Gw jadi inget perkataan seorang ustadz, kalo orang yang ngomong “Ora iso/gak bisa” itu secara gak langsung mengatakan pada dirinya bahwa “I’am stupid / gw bego”,hehe makanya gak mau kan dibilang bego.

Hmm kapan ya gw bisa menghasilkan sesuat yang wahhh , bersama teman2 gw tentunya?

Hehe kita liat aja di masa mendatang, hehe kalo masih ada umur…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: